Saatnya untuk awal yang baru – Bethlehem Gadfly

Membayangkan Kembali Keamanan Publik – Bethlehem Gadfly

Terbaru dalam serangkaian posting setelah pembunuhan George Floyd

Menarik jika kita mengadakan pertemuan untuk menandai ulang tahun George Floyd atau pertemuan Keamanan Publik untuk melakukan pemikiran yang benar-benar terlambat tentang bagaimana kita melakukan kepolisian.

Dewan Editorial Washington Post, “Bayangkan Kembali Keselamatan.” Washington Post, 16 Maret 2021.

Bagian 1: Reformasi kepolisian saja tidak cukup. Kita perlu memikirkan kembali keselamatan publik.

Hari ini, aktivis masyarakat dan aparat penegak hukum yang saling berhadapan sangat sedikit setuju dengan hal ini: Kita terlalu bergantung pada polisi. Dari pepatah kucing yang terjebak di pohon hingga krisis penyanderaan bersenjata, polisi adalah pelabuhan panggilan pertama untuk serangkaian dilema yang memusingkan. Dalam kata-kata mantan kepala polisi Dallas, “Setiap kegagalan masyarakat, kami menundanya untuk diselesaikan oleh polisi. Tidak cukup dana kesehatan mental, biarkan polisi menanganinya. … Di sini, di Dallas, kami mendapat masalah anjing yang lepas; mari kita polisi mengejar anjing lepas. Sekolah gagal, ayo serahkan ke polisi. … Itu terlalu banyak untuk ditanyakan. Pemolisian tidak pernah dimaksudkan untuk menyelesaikan semua masalah itu.”

Ketergantungan yang berlebihan pada polisi mencegah kita membayangkan dan berinvestasi pada alat keselamatan publik lainnya — alat yang dapat merevitalisasi lingkungan yang mengalami kesulitan yang paling banyak mengalami kejahatan.

Kita harus berpikir tentang keselamatan publik seperti kita berpikir tentang kesehatan masyarakat. Tidak ada yang akan menyarankan bahwa rumah sakit saja dapat menjaga populasi tetap sehat, tidak peduli seberapa baik mereka dijalankan. Komunitas yang sehat membutuhkan klinik lingkungan, pendidikan kesehatan, taman, lingkungan bebas racun, kebijakan pemerintah yang melindungi masyarakat selama keadaan darurat kesehatan, dan banyak lagi. Kesehatan bukan hanya tentang rumah sakit; keselamatan bukan hanya tentang polisi.

Bagian 2: Siapa yang bisa kita hubungi untuk meminta bantuan? Polisi tidak harus selalu menjadi satu-satunya pilihan.

Rayshard Brooks dibunuh oleh seorang petugas polisi di Atlanta setelah karyawan Wendy menelepon polisi untuk mengeluh bahwa seorang pria, tertidur di mobilnya, menghalangi jalur drive-through.

Bagaimana jika, alih-alih polisi, staf Wendy dapat memanggil pekerja patroli masyarakat yang tidak bersenjata — mungkin tetangga yang mengenal Brooks — untuk mengantarnya pulang atau ke pos jaga malam itu?

Merombak respons insiden bukanlah obat mujarab. Polisi tidak bisa memecahkan masalah sosial yang kompleks, begitu juga dengan responden sipil. Menghubungkan tunawisma dengan layanan medis atau sosial jelas lebih manusiawi dan membantu daripada menangkap mereka karena pelanggaran, tetapi tidak akan mengatasi jaringan beracun penyalahgunaan, kekurangan perumahan yang terjangkau dan kecanduan yang berkontribusi pada tunawisma di tempat pertama. Reformasi respons insiden harus menjadi langkah pertama.

Namun, kota-kota di seluruh negeri menyadari bahwa langkah pertama ini sangat penting — bahwa mereka dapat menawarkan bantuan kepada orang-orang yang benar-benar mereka butuhkan sambil meminimalkan kemungkinan eskalasi yang mematikan akan membuat saat-saat paling rentan seseorang menjadi yang terakhir. Sistem kami saat ini tidak dirancang secara sadar untuk menjawab pertanyaan “Apa tanggapan terbaik terhadap keadaan darurat yang berasal dari tunawisma, krisis kesehatan mental, dan kecanduan?” Dengan mempertimbangkan pertanyaan itu lebih serius, kita dapat membangun sistem yang membantu di mana sistem saat ini terluka.

TJ Grayson dan James Forman Jr., “Singkirkan polisi dari urusan pemberhentian lalu lintas.” Washington Post, 16 April 2021.

Minggu lalu telah memberi kita serangkaian tragedi yang akrab. Dengan kematian Daunte Wright dan pelecehan brutal terhadap Army 2nd Lt. Caron Nazario, kita harus menambahkan hal berikut ke dalam daftar tindakan yang dapat menghancurkan nyawa Black: memiliki tag kedaluwarsa atau pelat sementara.

Banyak kematian yang menarik perhatian media dalam beberapa tahun terakhir disebabkan oleh petugas polisi bersenjata yang menegakkan pelanggaran lalu lintas, bahkan yang kecil. Seorang petugas polisi Minnesota menepi Philando Castile karena lampu belakang rusak, lalu melepaskan tujuh tembakan ke arahnya. Seorang polisi negara bagian Texas menghentikan Sandra Bland karena tidak memberi sinyal saat dia berpindah jalur. Tiga hari kemudian, dia meninggal di sel penjara. Menurut database Washington Post, sekitar 11 persen dari semua penembakan fatal oleh polisi pada tahun 2015 terjadi selama pemberhentian lalu lintas; Orang kulit hitam menyumbang bagian yang tidak proporsional dari kematian itu.

Petugas individu yang bertanggung jawab atas kerusakan ini harus dimintai pertanggungjawaban. Tapi itu tidak akan sampai ke akar masalah. Seringkali polisi bertindak dengan cara yang dianggap sah oleh pengadilan.

Jadi, apa yang harus dilakukan? Satu set solusi terlihat untuk mengurangi jenis pelanggaran di mana polisi dapat menghentikan mobil.

Tetapi sementara pendekatan ini merupakan perbaikan, kami mendukung tanggapan yang lebih radikal: Keluarkan polisi dari urusan penegakan hukum lalu lintas.

Yang mengatakan, kami tidak buta terhadap risiko proposal ini. Penegakan lalu lintas adalah jenis interaksi yang paling umum antara warga dan polisi, dan sulit untuk membayangkan mengakhirinya. Tetapi inilah saatnya untuk mengambil beberapa risiko, karena status quo tidak dapat dipertahankan.

Diterbitkan oleh The Bethlehem Gadfly

Edward J. Gallagher, imigran Bethlehem, pensiunan, hampir 50 tahun sebagai Profesor Sastra Amerika di Universitas Lehigh, yang dikenal sebagai “Dr. G” dan “Conan the Grammarian” kepada siswa, yang avatar dunia mayanya “EdwardScholarhands” menatap Anda di sini, telah menemukan kembali dirinya sebagai Bethlehem Gadfly. Lihat semua posting dari The Bethlehem Gadfly

Diterbitkan 18 Mei 202118 Mei 2021

Author: Dylan Cook